Thursday, August 28, 2008

Selamat Menyambut Hari Lahir Buat Isteri Tersayang



29 Ogos...... menjadi satu kemestian untuk aku raikan tarikh tersebut. Satu tarikh yang penting buat isteriku & semestinya mesti diingati oleh seorang suami.

Sayang....! Happy Birthday


Petang tadi aku bergegas pulang dari pejabat untuk mencari sebuah hadiah (di Supermarket Billion) yang tak pernah aku lupa untuk dihadiahkan dengan apa jua hadiah, setiap tahun sejak aku mengenalinya 11 tahun lepas.

Maaf sayang, ini saje yang termampu diberikan oleh abang...

Hadiah yang mungkin tak seberapa..... tetapi bagi aku ia cukup bermakna untuk seorang wanita yang kerap kali memberi sokongan yang padu kepadaku meneruskan liku-liku perjuangan (yang kekadang prestasi aku bersifat 'yo-yo').

Mungkin pagi nanti sayang akan menelaah blog ini. Maaf ya, kerana tidak meminta izin terlebih dahulu untuk aku berkongsi sedikit pengalaman hidup di alam maya ini.

Robbana Hablana Min Azwajina
wazurriyatina qurrata a'yun.... waj'alna lilmuttaqina imama

Sayang....., sedikit coretan seorang sahabat yang dikepilkan, yang mungkin boleh memberi menjadi teladan untuk kita berdua. Hendak menyamakan hidup abang dengan suami seorang sahabiah tersebut adalah jauh sekali.

Tugas/kerja abang bukan sesibuk orang yang sibuk, tetapi menjadi sibuk kerana gagal menguruskan masa dengan baik.

InsyaAllah, hari ini mungkin lebih baik dari semalam, dan hari esok insyaAllah lebih baik dari hari ini....

Sayang, sama-sama kita renungkan kisah seorang sahabiah abang ini ek.....

4.30pagi

Terasa hangat kucupan pada dahi ini. Ku lihat zauji di sebelah sudah siap berjubah putih dan berkopiah. Lantas daku hadiahkan sekuntum senyuman buat zauji. Sungguh semangat dia pagi itu. Mungkin kerana malam semalam dia tidak ada tugasan di luar. Kalau tidak nampak juga wajah keletihannya jika pulang lewat dari mesyuarat atau usrah cawangan. Namun, ianya tidak pernah tinggal.


Ya Allah, bersyukurnya aku padaMu kerana dikurniakan aku seorang suami yang soleh. Kau tetapkanlah imannya, kekalkanlah ketaqwaannya padaMu, dan eratkan lagi kasih sayang yg telah Engkau berikan kepada kami. Ameen!


6.30pagi

Selesai menunaikan solat subuh dan mengaminkan doa kudus zauji, seperti biasa zauji akan memberikan sedikit kuliah buatku. Wajahnya sangat tenang. Walaupun ku tahu disebalik ketenangan itu terlalu banyak tugasan yang perlu zauji selesaikan. Jawatan sebagai Ketua Pemuda Kawasan membuatkan waktu untuk kami bersama amat terhad. Jadi, waktu beginilah zauji manfaatkan bersamaku. Aku redha dan pasrah, malah aku bangga miliki zauji. Dialah suamiku dunia akhirat.


8.00pagi

Pagi sabtu begini zauji ada mesyuarat mingguan di Taman Melawati. Lagipun pula sekarang sedang hangat isu pilihanraya umum, semakin sibuk insan kesayanganku itu, kekadang tak sampai hati melihat keadaan zauji. Ke
sana dan ke mari menjalankan tugas. Namun tak pernah ia merintih dan mengadu. Aku persiapkan kelengkapannya untuk mnghadiri msyuarat. Baju dan seluarnya telah siap ku gosok. Kopiah, sapu tgn, dan stoking sudah pun kucuci, ku susun rapi di atas katil. Zauji kata hari ini dia perlu bawa fail Tarbiyyah dan Siasah. Aku capai fail2 yg sedia tersusun rapi di atas rak dan ku satukan bersama pen dan beberapa helai kertas kosong utk zauji membuat catatan dan ku letakkan ke dalam briefcasenya.


Aku bergegas ke dapur. Melihat pisang yg ku goreng. Zauji sedang menikmati teh panas, aku suakan pisang goreng ke mulutnya. Zauji tersenyum, katanya pisang gorengku sedap, lantas cubitan manjaku singgah ke pipinya yg semakin usang dibawa usianya yg semakin meningkat.


Ya Allah, bahagianya aku pagi ini. Kau lindungilah suamiku, permudahkanlah tugasnya dan peliharalah dia. Kekalkanlah kemesraan ini hingga ke akhir hayat kami?


Sebelum zauji pergi ke Taman Melawati, dia berpesan padaku agar menjaga diri baik-baik. Zauji berjanji akan pulang selepas sahaja habis mesyuarat. Aku betulkan kopiah zauji yg senget sedikit. Aku pastikan segala kelengkapan yang perlu zauji bawa tidak tertinggal. Aku kucup tangan kasar zauji yg telah banyak bersusah payah mencari rezeki untuk kami sekeluarga. Walau tak seberapa gaji zauji terima, namun keberkatan dari Allah, wang yang sedikit itulah mengajar kami bersifat zuhud dan bersederhana dalam apajua keadaan. Zauji mengucup dahiku. Sebak rasanya di dada. Aku rangkul tubuhnya yang nampak letih namun di dalamnya membara darah hangat semangat seorang pejuang yg bakal mengalir titisan saga seorang mujahid. Jelas di wajahnya kerisauan utk meninggalkan diriku berseorangan di rumah. Namun ku yakini zauji bahawa aku pandai menjaga diri. Zauji mengucapkan terima kasih kepada ku kerana menyiapkan kelengkapannya pagi itu dan sarapan untuknya.


Sama-sama zauji, berjuanglah wahai mujahid Allah.


10.00pagi

Alhamdulillah, Semuanya telah selesai. Baju sudah siap ku cuci dan ku sidai. Aku pastikan keadaan rumahku berada dlm keadaan bersih. Walau kecil rumah yg zauji sediakan untuk kami berteduh, namun aku tidak pernah merungut. Di rumah kecil inilah kami menyemai kasih sayang. Aku redha bahawa seorang isteri solehah tidak akan mengungkit-ungkit akan pemberian yg diberikan oleh suami, apatah lagi meminta-minta sesuatu yg diluar kemampuan zauji.


Selepas selesai segala kerja-kerja rumah, aku ke bilik khas tempat di mana zauji dan aku menyimpan fail-fail jemaah dan tempat kami berbincang. Rak buku yg mengandungi buku zauji dan buku ku yg kami kumpul sejak di universiti lagi. Zauji memang minat membaca.


Aku membelek-belek planner dan sesekali aku mengerling ke arah jadual yg sedia terlekat di dinding. Sepatutnya aku ada usrah tetapi terpaksa dibatalkan. Waktu yg lapang ku
cuba siapkan kerja-kerja zauji. Zauji kata, kalau ada masa lapang, buatkan teks tazkirah dan ceramah utknya. Zauji selalu juga mendapat undangan ceramah dan tazkirah setiap malam isnin, zauji akan memberi kuliah maghrib di surau berdekatan rumah kami. Zauji tahu aku tidak mempunyai ilmu yg mantap sepertinya, namun zauji selalu memberikan ku keyakinan padaku yg aku boleh. Jika ada kesalahan pada teks ku, zauji akan memperbetulkan dan memberi penerangan kepadaku.


11.45 pagi

Zauji baru sahaja telefon. Katanya mesyuarat baru sahaja habis. Aku bergegas ke dapur melihat asam pedas yg ku masak tadi. Tentu zauji suka, aku pastikan segalanya dalam keadaan sedia. Diriku bersih dan terurus, itulah tanggungjawab seorang isteri. Kedengaran bunyi motor zauji dari kejauhan. Aku buka sedikit pintu, tersenyum zauji melihatku. Gembiranya hati ini melihat zauji tersenyum. Lapang rasa hati, tenang pula dijiwa. Aku sambut kepulangannya dengan mengucup tangannya. Zauji lantas memegang tanganku, dihulurkan satu bungkusan kepadaku. Di dalamnya ada sepasang jubah berwarna merah jambu. Aku senyum kepada zauji., tanda terima kasihku.

Ya Allah, semoga zauji menjadi suami yg soleh dan ku menjadi pendampingnya yg solehah. RedhaMu adalah kemuncak segala cita-cita, moga baitul muslim ini kekal hingga akhir hayat kami, amin!


3.00petang

Petang ini seperti biasa zauji duduk bersamaku menyelesaikan tugasan jemaah. Zauji selalu berpesan kepadaku jika ada sesuatu yang perlu dibicarakan, maka luahkanlah, zauji memang tidak pernah mengabaikan perasaanku. Aku selalu meyakinkan pada zauji agar jangan risau tentang diriku. Aku takut diriku menjadi asbab akan gugurnya zauji dari perjuangan ini. Tidak ingin sekali-kali.


Ku dambakan hati setabah Khadijah, minda secerdik Aisyah, jiwa setenang Fatimah dan diri sehebat Sumayyah. Ingin aku hadiahkan ketabahan, kecerdikan, dan ketenangan itu kepada zauji. Moga zauji bangga memiliki zaujah seperti itu. Namun, kurasakan diriku amat kerdil dan jauh untuk ku capai maqam setinggi itu.


Zauji selalu meyakinkan bahawa aku zaujah yang baik, itulah doa buatku, moga doa zauji dimakbulkan Allah.


9.00malam

Malam ini zauji ada tugasan di luar. Zauji diarahkan ke Kelantan untuk menghadiri mesyuarat bersama Tuan Guru. Aku siapkan kelengkapannya. Zauji kata, urusan ini mengambil masa seminggu. Sedih juga di hati ini, tapi aku harus terima hakikat bahawa zauji bukan milikku seorang. Allah adalah punya mutlak zauji kesayanganku. Maka aku mesti redha miliki suami ahli gerakan Islam. Sebelum zauji pergi, zauji menghulurkan sampul
surat kepadaku. Aku tersenyum, zauji pun tersenyum. Pastinya surat buatku. Zauji pasti akan mengarang surat untukku jika dia bertugas di luar. Zauji akan menasihatiku dan memberikan perangsang buatku. Terima kasih zauji.

Zauji semakin hilang di kepakatan malam yg hening itu. Dia pergi utk menunaikan tanggungjawabnya kepada Islam. Selamat berjuang wahai mujahid Allah! Aku sentiasa di sini menanti kepulanganmu dengan penuh ketabahan dan kesabaran. Ketahuilah zauji tercinta, tidak pernah walau sekelumit aku menyesal menjadi surimu walau selalu ditinggalkan. Malah, aku bersyukur dan merasa amat bangga kerana diizin Allah untuk bersamamu. Biarlah dunia ini penjara buat kita, namun di akhirat
sana Allah pasti akan memberikan ganjaran pada hamba yg ikhlas dan sabar.

3 comments:

kembarasalik said...

Sanah Helwah Ya Jamil!

Anonymous said...

Guano Din, masuk cerita bini pulak ni, dalam blog.

Bagus la sayang bini. Dan yang lebih bagus jika dapat kita sayangkan bini, bini.

Zul&Najdah said...

Alhamdulillah...
moga berbahagia hingga ke syurga...